Rabu, 20 Juni 2012

Pecinta Teh dan Kanker Prostat


Pria yang minum tujuh cangkir teh setiap hari cenderung 50 persen mengalami kanker prostat.

Peminum teh berat berisiko kanker prostat. (Dok:ipad.iwalls.org)

LONDON – Pria yang cinta berat pada teh perlu menyimak hasil penelitian dari Glasgow University berikut ini. Para peneliti menemukan bahwa pria yang minum tujuh cangkir teh 50 persen cenderung menderita kanker prostat. Laporan ini bertentangan dengan studi sebelumnya tentang minuman nasional Inggris itu.

Peneliti Glasgow University menemukan bahwa orang yang minum lebih dari tujuh cangkir teh berisiko lebih tinggi terkena penyakit itu, daripada mereka yang mengkonsumsi tiga cangkir atau kurang.

Para peneliti, menurut The Telegraph, Selasa (19/6), mengaku “terkejut” menemukan kaitan tersebut, setelah menemukan bahwa peminum teh berat cenderung kelebihan berat badan, mengkonsumsi alkohol, atau memiliki kolesterol tinggi.

Mereka menyimpulkan bahwa pria dapat menurunkan risiko terserang kanker prostat, kanker yang paling umum di kalangan laki-laki, jika mereka mengkonsumsi cukup satu cangkir teh per hari.

Kontroversial
Industri teh di Inggris menolak temuan tersebut. Mereka mengutip studi sebelumnya yang menemukan hubungan yang baik antara teh hitam dan kanker prostat. Atau minum teh membantu mencegah penyakit tersebut.

Panel Penasihat Teh mengatakan penelitian itu cacat. Kejadian lebih tinggi dari kanker prostat, menurut mereka, dapat dikaitkan dengan faktor lain, seperti merokok, stres atau diet.

Tapi, pihak Institute of Health and Wellbeing dari Universitas Glasgow mengatakan, studi sebelumnya memiliki peserta yang lebih sedikit dari 6.000 subyek penelitian yang mereka pantau. Selain itu, studi sebelumnya, juga kurang menggali gaya hidup para relawan.


Dr. Kashif Shafique yang memimpin penelitian mengatakan: "Saya terkejut ketika kita menemukan tampaknya ada kaitannya. Kami menemukan bahwa dengan setiap cangkir teh hingga di atas tujuh cangkir yang diminum, semakin besar risiko Anda menderita kanker.”

Dia melanjutkan, "Kami tidak tahu apakah teh itu sendiri merupakan faktor risiko ataukah si peminum teh umumnya sehat dan hidup sampai usia lebih tua, ketika kanker prostat lebih sering terjadi."


Teh Hitam
Meskipun laporan ini menegaskan ada bukti "kuat" teh hijau membantu mencegah kanker, studi mengatakan, bukti tentang teh hitam yang digunakan dalam secangkir teh tradisional Inggris adalah "samar-samar".

Hasil penelitian berpijak pada Collaborative Study yang digelar di Skotlandia pada 1970. Sebanyak 6.016 pria berusia antara 21 dan 75 tahun diajukan pertanyaan rinci tentang gaya hidup mereka, termasuk asupan teh setiap hari, kemudian dimonitor selama hingga 37 tahun.

Tim peneliti menemukan 6,4 persen dari mereka yang mengkonsumsi minimal tujuh cangkir teh per hari menderita kanker prostat dibandingkan dengan 4,6 persen mereka yang minum paling banter tiga cangkir.

Ketika angka-angka disesuaikan untuk memperhitungkan usia, kesehatan dan gaya hidup, para peneliti menemukan peminum teh berat 50 persen lebih cenderung menderita kanker prostat.

Namun, Dr. Bill Gorman, Ketua Dewan Teh Inggris yang mewakili industri, berkata: "Saya melihat bahwa Dr. Shafique telah mengatakan bahwa dia tidak tahu apakah teh itu sendiri yang meningkatkan kemungkinan kanker prostat."

Panel Penasehat Teh, organisasi informasi kesehatan yang didanai oleh Dewan, mengatakan ada tujuh penelitian lain yang menyimpulkan "kebalikan yang lengkap".

Dr. Carrie Ruxton, ahli gizi yang duduk di panel, mengatakan: "Penelitian ini tidak menunjukkan hubungan sebab akibat antara minum teh dan risiko kanker.

"Minum teh hanyalah sebuah penanda untuk beberapa masalah lain. Itu mungkin sampai pada masalah stres, atau mungkin diet."

Sumber: SHNews.co.

1 komentar: